13 May 2013

Sungai Coklat

Bismillahirrahmanirrahim

Sungai Coklat

"Saya membayangkan syurga saya mempunyai sungai coklat yang mengalir tenang. Penuh dengan ikan-ikan yang berebut-rebut minta dimakan. Dengan ini, saya menjemput hadirin sekalian sebagai tetamu kehormat di sungai coklat saya." - Sh. Navaid Aziz, The Stranger Tour, 08052013.

------

Tinggi cita-cita beliau untuk menawan syurga Allah. Saya membayangkan sendiri syurga saya penuh dengan koleksi buku cantik tersusun di rak putih, rimbun dengan karya-karya seni alam dan hidup dengan foto warna-warni. Indah. Jemput datang juga ke taman syurga saya. Bayangan syurga anda bagaimana?

[ehsan]


Lebih

Medan amal nyata jauh beza dengan medan maya. Medan amal memerlukan kita (bukan kita, saya sebenarnya) lebih banyak memberi dari menerima. Lebih banyak mendengar dari bercakap. Lebih banyak membaca dari menulis (batuk kecil). Lebih banyak bersyukur dari merungut. Lebih banyak koreksi diri dari menuding jari. Lebih banyak mengalah dari berbalah. Lebih banyak aktif dari pasif. Lebih banyak gerak dari duduk-duduk.


------

"Dan, cinta yang hanya di hati belum membuktikan apa-apa. Amal shalih, kata Sayyid Quthb, adalah buah alami dari keimanan, dan gerak yang bermula pada detik di mana hakikat keimanan itu menghunjam di dalam hati. Maka keimanan dan cinta padaNya adalah hakikat yang aktif dan energik. Begitu hakikat keimanan menghunjam dalam nurani, maka pada saat itu pula ia bergerak mengekspersikan dirinya di luar dalam bentuk shalih.

Itulah iman islami! Itulah cinta pada Allah! Tidak mungkin tinggal diam tanpa gerak, atau tersembunyi tanpa menampakkan diri dalam bentuk yang dinamis di luar diri sang mu'min. Jika tidak bisa melahirkan gerakan yang alami tersebut, maka keimanan dan cinta itu adalah palsu atau mati." - Saksikan Bahawa Aku Seorang Muslim, Salim A. Fillah, hlmn. 171.


Rindu

"Semoga ada wajah-wajah yang tak pernah mengajak kita menggunjing, memfitnah, dan sibuk aib orang. Betapa ingin kita disambut di majelis mereka dengan ucapan, "Akhi...taa'la nu'minu saa'ah..saudaraku, mari sejenak kita beriman!" dan kita diterbangkan ke tempat yang dinaungi sayap malaikat.

Kita rindu bersua dengan wajah-wajah ini dalam perjalanan. Bukankah kita belum saling kenal dan baru kali ini bertatap muka? Tapi hati rasanya sudah akrab, dan lisan tidak tahan untuk segera melempar senyum dan beruluk salam. Inilah dia wajah-wajah keimanan." - Saksikan Bahawa Aku Seorang Muslim, Salim A. Fillah, hlmn. 140.

-------

Aku sering tertanya, apakah ada insan yang akan rindu untuk menghadiahkan aku nasihat saat aku futur?


6 comments:

Amirah Hamani said...

Subhanallah. Terima kasih kak Nusrah atas susunan-susunan aksara yg cantik. Buat sy nangis.

Alhamdulillah. Hehe :')

nusrah said...

amirah sihat? lama tak tnya khabar. alhamdulillah. alhamdulillah. mostly akak quote dr karya salim a. fillah, saksikan bahawa aku seorang muslim. ^^

jaga diri. jaga iman. uhibbuki fillah. :)

Izzati Hashim said...

Ada. Dan moga saya salah seorang darinya.
:')

nusrah said...

izzati, bidadari yg semtiasa dlm cinta Allah.

utk kekal bertahan bukan mudah. ameen. ameen. ameen ya Allah. Jazakillah utk semuanya.

Nurfarhany said...

Aku sering tertanya, apakah ada insan yang akan rindu untuk menghadiahkan aku nasihat saat aku futur?

-kalau tiada, maknanya kita tak pernah saling kenal. bunuh saja saya!
:) izinkan saya, terus buat anda ketawa, senyum, menangis. :)

nusrah said...

hany, bidadari yang Allah tiupkan roh cinta dalam jiwanya.

membaca komen awak saja sudah membuat kakak menangis terharu. jazakillah untuk semua cinta yang terlimpah.