14 May 2011

Nikmat : Jika ditimbang dengan akal, memang bisa gila.




Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh..
Tidak pernah melupakan kalian dalam keadaan sihat sejahtera.

Alhamdulillah. Saya masih lagi bernafas. Saya masih lagi punya akal waras. Saya masih mampu berjalan melewati denai hidup. Saya masih bisa membezakan hitam dan putih. Saya masih lagi Islam. Saya masih bisa mengenakan hijab lengkap tanpa halangan. Saya masih dapat menatap senyuman dari air muka ummi dan ayah. Saya masih bisa mendengar ketawa riang teman-teman. Saya masih mampu menjamah butiran nasi. Saya masih mampu mencoret di ruang kecil ini. Terlalu banyak yang saya mampu bukan? Terlalu banyak yang saya bisa bukan?

Jika dihitung dengan bilangan jari memang tidak akan cukup. Jika ditinta dengan pena memang tidak akan lengkap. Jika ditutur dengan mulut memang tidak akan pernah puas. Jika ditimbang dengan akal memang bisa gila. Memang terlalu banyak. Terlalu banyak nikmat Allah yang saya pinjam. Terlalu banyak nikmat yang Allah hulurkan. Tidak dapat ditimbang-tara. Tidak dapat dikira. Tidak dapat diungkap dengan bicara. Hati saya bergetar hebat bila mula bertinta. Terlalu banyak dosa yang direka, layakkah saya meluah rasa. Rasa terima kasih yang tidak terhingga.

(Allah sentiasa ada di sisi. Dalam rasa gusar pun Allah tidak pernah berhenti memimpin hati. Penghargaan gambar di sini)

Jika bukan Allah yang menggerakkan hati saya untuk berada di ruang kecil ini, mungkin tidak terluah rasa terima kasih itu. Jika bukan Allah yang beri pinjam nikmat untuk menggerakkan tangan kanan dan kiri, mungkin saya tidak mampu mencoret rasa terima kasih itu. Jadi semuanya kerana Allah. Lihat sekeliling. Apa ada di hadapanmu? Layar skrin yang indah bukan? Jangan bohong! Mana mungkin kamu bisa membaca coretan ini, jika bukan layar skrin di hadapan mu. Rasakan pula matamu. Masih cukup dua bukan? Jika bukan Allah yang kurniakan mata yang dua itu, mana mungkin bisa melihat layar skrin di hadapanmu.

(Jika Allah adalah segalanya bagi anda, percayalah anda akan sentiasa merasa cukup. Penghargaan gambar di sini.)

Kamu bisa tafsirkan sendiri nikmat yang Allah beri di sekelilingmu. Terlalu panjang jika saya cuba tafsirkan. Terlalu panjang kerana nikmatNya terlalu banyak. Kamu tidak akan pernah puas bila menghitung apa yang belum cukup. Kamu tidak akan merasa senang jika menghitung apa yang di luar genggam. Hitung sebanyak mana nikmat yang ada disekelilingmu. Banding sebanyak mana rasa syukurmu. Bilang sebanyak mana nilai kehambaanmu. Masih mahu lagi kah meminta-minta benda yang diluar duga?

(Cuba anda bandingkan kesenangan anda dengan kesukaran insan lain. Anda akan merasa betapa besar nikmat yang anda genggam sekarang. Penghargaan gambar di sini.)

p/s : Ucapkan syukur jika anda rasa tersentuh. Anda rasa tersentuh bukan kerana tinta saya. Anda rasa tersentuh kerana dalam hati anda masih ada rasa cinta. Rasa cinta pada Allah. Segera lafazkan syukurmu. Jangan tunggu ajal menjemput dahulu.


3 comments:

Ad-Dien said...

semoga cinta kpdNya mengatas sgala-galanya...insyaAllah..sama-sama kita usahakan

Mohd Shahir Shamsudin said...

syukur, syukur dan syukur sentiasa.

k.h.a.l.i.l.a said...

alhamdulillah.... terima kasih untuk peringatan ni ^_^